RSS

Rebound Love



Pernah gak, kamu ngarep sama seseorang padahal orang itu cuma jadiin kamu pelarian dia, sementara kamunya beneran ngarep dan jatuh cinta sungguhan ?

Atau, pernah gak kamu pacaran sama orang tapi dalam waktu yang singkat lalu beberapa saat setelah kalian putus, si dia kedapatan balikan lagi sama mantan pacar yang sebelum kamu ?

Kalau kamu pernah mengalami hal – hal diatas, selamat kamu telah menjadi korban Rebound Love.

Diantara semua hal percintaan yang mengenaskan dan paling tragis yang ada di dunia, rebound love adalah yang paling mengenaskan menurut gua. Gimana gak mengenaskan, coba kamu bayangin atau mungkin yang pernah menjadi korban dari rebound love juga ngerasain gimana sakitnya kamu “diangkat tinggi – tinggi lalu dijatuhkan langsung begitu saja”.
rebound love

Deket sama orang tapi cuma dijadiin pelariannya doang sementara kamu sendiri udah terlanjur ngarep dan cinta beneran itu emang gak enak. Kamu harus ngelawan hati kamu sendiri untuk terus mertahanin rasa yang kamu punya atau malah mulai ngelupain si dia yang emang gak pernah nganggap kedekatan yang terjadi itu benar adanya. Maksudnya gini loh, kadang kamu itu gak sadar kalau sebenarnya cuma dijadiin pelarian doang, kamu benar – benar sadar ketika si dia yang biasanya dekat dengan kamu lalu tiba tiba menghilang dan mendapati si dia itu malah balikan sama mantannya padahal selama dekat dengan kamu dia paling males bahas soal mantannya tersebut, baru disaat kaya gitu kamu menyadari kalau ternyata  selama ini cuma dijadiin pelarian doang sama si dia.

Atau ada orang yang nyadar kalo sebenarnya cuma dijadiin rebound love, tapi kadang orang yang sadar tersebut bukannya menghilangkan rasa ngarep dan cintanya tapi malah termotivasi dengan “masa sih gua gak bisa bikin dia move on dan sayang sama gua”. Dan tipe kedua inilah yang gua rasa paling susah move on kalau udah terkena syndrome rebound love. Ya gimana gak susah, udah tau cuma dijadiin pelarian doang, bukannya “lari” juga tapi malah termotivasi. Giliran udah ditinggalin, kata kata motivasi yang tadi udah gak berlaku lagi, nyesel yang ada.

Para pelaku rebound love ini biasanya datang kepada kamu yang ngasih perhatian dan kepedulian tingkat tinggi terhadap si dia ketika dia susah atau ketika dia lagi ada masalah dalam hubungan percintaannya, dia menjadikan kalian teman berbagi keluh kesahnya. Dari situ para pelaku ini mulai menemukan kenyamanan sama kamu yang selalu ada buat dia dan siap menjadi pendengar yang baik ketika dia sedang mencurahkan semua masalahnya. Sampai pada akhirnya hubungan kalian menjadi  lebih dari sekedar temen curhat tentu dengan alibi tersangka yang bilang udah putus sama pacarnya makanya bisa dekat dengan kamu dan mulai membanding – bandingkan kamu dengan mantan pacarnya padahal kalau dibahas mengenai alasan kenapa bisa putus jawabannya klise, kaya “dia udah berubah gak kaya dulu lagi”, “ya putus aja gak jodoh mungkin”, sampe jawaban paling akhir “ udah lah ngapain sih bahas bahas mantan aku, biarin aja kita kan udah putus lagipula aku lebih nyaman sama kamu, kamu lebih perhatian, lebih bisa ngertiin aku…” jrengg!!!

Rebound Love is evil. You let someone falls for you while your heart is still with your ex.  - @aMrazing

jadi, yaudahlah buat para pelaku rebound love gak usah kalian berusaha mencintai seseorang kalau memang hanya untuk kalian jadikan pelarian semata dan juga buat para korban rebound love, kalau memang sudah sadar hanya dijadikan pelarian saja, harusnya ikut “lari” juga bukan malah tenggelam kedalam keadaan yang nantinya bakal bikin kamu kecewa. Tapi, bukan berarti dua orang yang sedang dalam keadaan rebound love itu gak bisa bahagia, namanya juga cinta gak ada yang tau pasti gimana akhirnya, bukan.

Tapi kebanyakan kalo memang awalnya hanya di jadikan pelarian semata biasanya sii berakhir kecewa buat para korbannya.

Don’t fall in love with a broken man, if his heart should ever mend then he’ll have to say goodbye to you

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

9 komentar:

mawi wijna mengatakan...

Biar ga ada yang namanya rebound love, pas PDKT dilama-lamain aja, ditanyain macam-macam, seperti diinterogasi, supaya dapet calon pacar yang "bersih" dari luka di masa lalu. Klo masih punya luka dan kecanduan obat bermerk pelarian mending sendiri dulu deh.

Jarwadi MJ mengatakan...

hihi, bener tuh. pastes dijadiin chalenge. bisa ngga merubah arah dia agar move on ke kita. kalau sudah move on ke kita sih mau diapa apain ya suka suka kita

Unknown mengatakan...

wah sangat memotivasi sob

Unknown mengatakan...

iyaaa, intinya jangan terlalu mudah percaya sama gebetan yang memang baru banget putus sama pacarnya, karna bisa jadi "cuma" dijadiin rebound love ajaa sama dia..

Favo : thanks sob

Ijal Fauzi mengatakan...

Kerenn, dan cukup memotivasi :'D
btw, salam kenal ya!

EKY DWI AGUSTIANZA mengatakan...

Postingan bagus, #Blogwalking :)

Mampir + komentar juga ya disini

http://ekienglandmuse.blogspot.com/2014/05/dear-kamu.html

Unknown mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
Unknown mengatakan...

Keren sob. Btw, Rebound Love ya? Kalau gak salah, kalau gak salah nih ya, dulu sih pernah ngalamin. Ntah itu Rebound Love apa ke ge-er an etc. Postingan bagus, salam kenal.

Unknown mengatakan...

salam kenal juga, terimakasih telah berkunjung

Posting Komentar